Rabu, 27 Februari 2008

ORANG PEMARAH = PENAKUT

Sebenarnya judulnya mo awak buat MAJENEMEN TAKUT, tapi awak piker-piker keknya kok dalam kali yah. Belom pantas jadi penceramah keknya. Makanya awak rubah judulnya jadinya.
Kejadiannya tadi siang, waktu awak lagi di Tebing Tinggi. Awak kebetulan lagi ada di salah satu sekolah swasta elit di Tebing Tinggi.
Nah waktu awak lagi disitu, awak ngeliat di salah satu kelas ada seorang bapak-bapak mencak-mencak, treak-treaak kek orang kesurupan.
Dan ternyata orang yang kayak orang kesurupan itu adalah pak kepsek (kepala sekolah) di sekolah itu. Marah-marahnya mintak ampunnn lah. Padahal di dalam kelas itu sedang ada seorang guru yang lagi ngajar. Dan yang lebih ganasnya lagi si kepsek jugak marahin si guru di depan para siswa. Yang usut punya usut ternyata penyebab marahnya si Kepsek karena salah seorang siswa ketangkap basah ama dia teleponan waktu jam belajar. Tapi kok gurunya kenak damprat jugak yah??
Yang kasian kali nengok si guru. Si guru berdiri di ujung papan tulis, ngeliat ke bawah sambil tangannya di lipat (oya, gurunya laki-laki). Betol-betol kek anak kecil lagi ketakutan karena ketauan buat salah.
Dan yang paling parahnya lagi, saat si kepsek lagi assoy kesurupan, ke kelas itu masuk seorang wanita yang ternyata wakil kepsek dan ternyata juga istri si kepsek (oya lagi, kepseknya laki-laki, soalnya dia punya istri, jadi wajar kalok dia laki-laki, soalnya suami itu kan biasanya laki-laki.. halaaahhhh….. ).
Si wanita pun manggil si kepsek, ngomong sebentar. Eeehhh… si kepsek ngebentak-bentak si wanita jugak. Posisinya masih dikelas itu jugak dan masih didepan siswa.
Da gilak kurasa kepseknya tu…

Abis dari lokasi orang kesurupan, kami pun makan siang disalah satu kede nasi padang di Tebing Tinggi. Sambil makan siang awak pun cerita-cerita ama si Riza soal si kepsek tadi. Awak masih penasaran aja ngeliat kejadian tadi. Awak aja yang tak ada urusan gondok ngeliat si kepsek. Makanya awakpun semangat kali ngebahas tentang si kepsek sama si Riza.
Sampek akhirnya si Riza ngomong..
“Orang pemarah itu karena dia penakut bang….”
“Penakut..??? kok….” Awak bingung.
“Iyah, orang pemarah itu karena dia penakut. Penyebab marah kan sebenarnya karena kita takut akan sesuatu”
Tediam awak ngedengar kata-kata kawan tu.
Orang pemarah karena dia penakut. Awak telaah dalam-dalam, sambil terus ngunyah. Sampek tak sadar awak ngambil nasi tamboh, ama nambah gule limpah. Ternyata mentelaah bisa membuat makan jadi makin semangat (bawaan lapar aja nya sebenarnya).
Oke back to topic, awak telaah-telaah betol jugak keknya. Kalo di sadari lebih dalam memang marah itu sebenarnya timbul karena rasa takut.
Contoh :
1. Ibu-ibu marah ama anak yang maen api karena takut anaknya bakal kenak api tangannya.
2. Bos marah-marah sama anak buah karena takut target tak nyampek ato takut tak di hormati.
3. Preman pasar marah-marah ato ngamok-ngamok karena takot ngga dapat setoran ato karena takot oranng tak seram lagi ngeliat dia.
4. DLL

Dari contoh itu kan keliatan, marah itu muncul karena rasa takut.
Tapi anehnya, di sehari-hari kan persepsinya tebalek. Orang yang pemarah kan kesannya orang yang pembrani.
Si kepsek mencak-mencak, orang umumnya kan jarang berpikir kalok si kepsek itu penakut.
Preman ngamok-ngamok, orang pasti berpikir pasti karena si preman orangnya pembrani.
Kan belom pernah keknya kejadian di pajak Sambu ato di pajak pajak Parluasan, kalok kebetulan lagi ada preman pajak yang lagi ngamok-ngamok, terus orang sepajak treak… “isss… ngamok-ngamok… penakot kali kau…”
(Pajak = pasar, Pajak Sambu = Pasar di kota medan yang banyak premannya, Pajak Parluasan = Pasar di kota Siantar yang banyak premannya).
Tapi lucu jugak kek nya kalok kejadian diatas bisa kejadian. Abes di teriakin “isss… ngamok-ngamok… penakot kali kau” … pasti si premannya jadi malu ati, ketauan kalok dia penakot. Jadi nggak seram lagi kan jadinya.

Dan keknya enak jugak kalok semua orang sadar, kalok pemarah itu karena dia merasa takot. Pasti kita gak seram lagi nengok preman. Bos galak pasti jadi gengsi kalok harus marah-marah. Kan jadi damai kali keknya.
Ngamok-ngamok ato marah-marah malah jadi hal yang membuat malu. Karena ketauan penakot.
Dunia pun menjadi lebih indah, langit biru, matahari bersinar cerah, buliran embun menetes dari ujung dedaunan… (efek hiperbola, menggambarkan kedamaian).

Nah sekarang timbul masalah, dari cakap-cakap awak yang tak jelas kebenarannya ini lebih baik memakai judul MANAJEMEN MARAH ato ORANG PEMARAH = PENAKOT yah?? Pengennya makek MANAJEMEN MARAH, lebih elit keknya judulnya…

5 komentar:

t i n i mengatakan...

Kalo preman ngamok trus dibilang penakot, apa gak makin mo di parang nya awak bang? :D

Zee mengatakan...

Jadi kepsek gilak itu marah-marah krn takut apa nie....?

Klo aq rasa, ga melulu pemarah itu = penakut. Lebih tepat klo dibilang pemarah adalah org yg kecewa.

Kyk preman berantam ama sesama preman rebutan lahan, itu selain krn takut kehilangan lahan, jg krn kecewa ama kemampuan dia yg cm segitu, jd dia coba lah buktikan klo dia preman yg hrs disegani di situ...
**bah macam pnh jd preman aja aq ya.. :D

rizky mengatakan...

Awak baru tau kalo ada Suggesti seperti itu???? salam kenal

ulan mengatakan...

wah.. pencerahan nih.. thanks ilmu nya bang..
salam buat preman pajak sambu..

theloebizz mengatakan...

bener bgts!!!
soalnya sy klo marah2 ma supplier krn takut dikejer deadlinenya boz hehehe.. :)